Pegawai KPK: Kami Harap Ketua KPK Berani Datang Penuhi Panggilan Komnas HAM

JAKARTA — BPKP NEWS.COM

Ketua Wadah Pegawai (WP) Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Yuidi Purnomo berharap, pimpinan KPK bisa memenuhi panggilan Komnas HAM. Sedianya, Komnas HAM berencana memanggil Firli Bahuri selaku ketua lembaga antirasuah tersebut terkait sengkarut Tes Wawasan Kebangsaan (TWK) sebagai syarat peralihan menjadi Aparatur Sipil Negara (ASN).

Sebagai informasi, hari ini Komnas HAM tengah memeriksa enam orang yang di antaranya adalah pegawai KPK. Pemeriksaan berlangsung sejak pukul 10.00 WIB dan saat ini masih berlangsung.

“Kemarin Komnas HAM juga sudah menyatakan akan memanggil Ketua KPK ya, kami harap bahwa Ketua KPK berani untuk datang memenuhi panggilan Komnas HAM,” kata Yudi di Kantor Komnas HAM.

Terpisah, Komisioner Pemantauan dan Penyelidikan Komnas HAM RI, Choirul Anam mengatakan, pihaknya belum melayangkan surat panggilan terhadap pimpinan KPK. Pasalnya, Komnas HAM tengah berfokus pada pemeriksaan terhadap pegawai KPK yang saat ini masih berlangsung.

Belum (layangkan surat). Kami harus menyelesaikan ini, melihat struktur, temuan-temuan kami, karena itu akan menjadi bekal untuk memperdalam apa yang selayaknya diperdalam, biar ini terang benderang,” kata Anam.

Baca Juga

Tim Ahli Bantah BKN soal Dasar Pegawai KPK Jadi ASN

Inilah Daftar Lengkap Nama Pegawai KPK Tak Lolos TWK

Maka dari itu, Komnas HAM nantinya akan mengumpulkan bahan dari pemeriksaan hari ini sebelum mengirim surat panggilan terhadap pimpinan KPK. Anam menyebut, pihaknya juga akan melihat tentang objektivitas yang nyata seperti konteks hak asasi manusia yang berkaitan dengan TWK.

“Dalam konteks pimpinan KPK, ya kalau dalam hak asasi manusia ini bisa menjadi ajang untuk mereka semua memberikan klarifikasi dan sebagainya. Nanti kita lihat objektifitasnya seperti apa, sesuai tidak dengan hukum? Sesuai tidak dengan HAM? Sesuai tidak dengan kaidah-kaidah kebiasaan kita soal bagaimana mendudukan kebangsaan kita,” jelas Anam.

(Suara.Com)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.